Senin, 03 Januari 2011

OBAT UTEROTONIKA

OBAT UTEROTONIKA



1.  LATAR BELAKANG

Obat merupakan salah satu penunjang sarana kesehatan. Segala macam penyakit tidak dapat lepas begitu saja tanpa keberadaan obat. Dengan penggunaan obat kita harus mengikuti aturan – aturan tertentu karena obat dalam penggunaan yang digunakan dalam jumlah yang berlebihan dapat meracuni sedangkan racun yang digunakan dalam jumlah sedikit justru dapat menjadi obat bagi tubuh kita.

Salah satu dari obat yang sudah sering dipergunakan adalah uterotonik. Obat – obat uterotonika tidak pernah lepas dari segala masalah kesehatan yang berhubungan dengan kehamilan dan persalinan. Masalah kehamilan dan persalinan merupakan masalah yang riskan karena sangat erat dengan keselamatan jiwa seseoramg sehingga ironis sekali apabila terjadi kesalahan walau hanya sedikit saja. Hal – hal yang perlu diketahui adalah mengenai nama obat, tujuan penggunaan, mekanisme kerja, indikasi, kontra indikasi, efek samping, cara pemakaian serta dosis yang digunakan.


2.  TUJUAN

1.        Untuk mengetahui obat uterotonik dan anti perdarahan itu sendiri.
2.       Untuk mengetahui jenis – jenis obat uterotonik dan anti perdarahan.
3.       Untuk mengetahui pengaruh terhadap penggunaan obat – obat uterotonik dan anti perdarahan yang meliputi pengertian, mekanisme kerja, indikasi, kontra indikasi, efek samping, cara pemakaian serta dosis yang digunakan.



UTEROTONIK

Uterotonik adalah zat yang meningkatkan kontraksi uterus. Uterotonik banyak digunakan untuk induksi, penguatan persalinan, pencegahan serta penanganan perdarahan post partum, pengendapan perdarahan akibat abortus inkompletikus dan penanganan aktif pada Kala III persalinan. Uterotonik yang bisa digunakan ada 3
macam, yaitu :


1.        Metergin, merupakan alkaloid ergot.

*       Mekanisme / cara kerja
Ø  Mempengaruhi otot uterus berkontraksi terus-menerus sehingga memperpendek kala III.
Ø  Menstimulasi otot-otot polos terutama dari pembuluh darah perifer dan rahim.
Ø  Pembuluh darah mengalami vasokonstriksi sehingga tekanan darah naik dan terjadi efek oksitosuk pada kandungan mature.


*       Indikasi
Ø  Oksitosik
Ø  Sebagai stimultan uterus pada perdarahan paska persalinan atau paska abortus.


*       Efek samping
Ø  Kontraksi uterus
Kontraksi dapat terjadi begitu kuat sehingga resiko retensio plasenta akan meningkat. Keadaan ini disebabkan oleh kontraksi segmen bawah uterus yang terjadi berurutan sehingga perlepasan plasenta terhalang.
Ø  Diare dan muntah
Kerja metergin menyerupai kerja dopamin yang kerap kali menimbulkan mual dan muntah pada 20-30 % ibu melahirkan.
Ø  Penglihatan kabur, sakit kepala, kejang, diare, hipotermi, nadi lemah dan cepat, bingung, koma, meninggal.


*       Kontra indikasi
Ø  Persalinan kala I dan II.
Ø  Hipersensitif.
Ø  Penyakit vascular.
Ø  Penyakit jantung parah.
Ø  Fungsi paru menurun.
Ø  Fungsi hati dan ginjal menurun.
Ø  Hipertensi yang parah.


*       Cara pakai dan dosis
Ø  Oral
mulai kerja setelah sepuluh menit.
Ø  Injeksi
intravena mulai kerja 40 detik.
Ø  IM
mulai kerja 7-8 menit. Hal ini lebih menguntungkan karena efek samping lebih sedikit.
·          Dosis :
ü  Oral 0,2-0,4 mg , 2-4 kali sehari selama 2 hari.
ü  IV / IM 0,2 mg , IM boleh diulang 24 jam bila perdarahan hebat.


2.       Oksitosin

*       Pengertian
Oksitosin merupakan hormone peptide yang disekresi oleh pituitary posterior yang menyebabkan ejeksi air susu pada wanita dalam masa laktasi. Oksitosin diduga berperan pada awal kelahiran.


*       Mekanisme / cara kerja
Bersama dengan faktor-faktor lainnya oksitosin memainkan peranan yang sangat penting dalam persalinan dan ejeksi ASI. Oksitosin bekerja pada reseptor oksitosik untuk menyebabkan :

Ø  Kontraksi uterus pada kehamilan aterm yang terjadi lewat kerja langsung pada otot polos maupun lewat peningkatan produksi prostaglandin.
Ø  Konstriksi pembuluh darah umbilicus.
Ø  Kontraksi sel-sel miopital ( refleks ejeksi ASI ).


*       Oksitosin bekerja pada reseptor hormon antidiuretik ( ADH ). Untuk menyebabkan:
Ø  Peningkatan atau penurunan yang mendadak pada tekanan darah 9 diastolik karena terjadinya vasodilatasi.
Ø  Retensi air.
·          Catatan : Oksitosin dan hormon anti diuretic memiliki rumus bangun yang sangat mirip sehingga menjelaskan mengapa fungsi kedua substansi ini saling tumpang tindih.
Ø  Kerja oksitosin yang lain meliputi : kontraksi tuba fallopi untuk membantu pengangkutan sperma, luteolitis (involusi korpus luteum), peranan neurotransmitter yang lain dalam system saraf pusat. Oksitosin disintesis dalam hipotalamus, kelenjar gonad, plasenta dan uterus. Mulai dari usia kehamilan 32 minggu. Selanjutnya, konsentrasi oksitosin dan demikian pula aktifitas uterus akan lebih tinggi pada malam harinya, (Hirst etal,1993).


*       Pelepasan oksitosin endogenus ditingkatkan oleh :
Ø  Persalinan.
Ø  Stimulasi serviks vagina atau payudara.
Ø  Estrogen yang beredar dalam darah.
Ø  Peningkatan osmolalitas / konsentrasi plasma.
Ø  Volume cairan yang rendah dalam sirkulasi darah.


*       Stres
Stres dalam persalinan dapat memacu partus presipitatus yang dikenal dengan istilah refleks ejeksi fetus. Stres yang disebabkan oleh tangisan bayi akan menstimulasi produksi ASI. Pelepasan oksitosin disupresi oleh :
Ø  Alcohol.
Ø  Relaksin.
Ø  Penurunan osmolalitas plasma.
Ø  Volume cairan yang tinggi dalam sirkulasi darah (Graves, 1996).


*       Indikasi
Ø  Oksitosik.
Ø  Mengurangi pembengkakan payudara.


*       Efek samping
Ø  Spasme uterus (pada dosis rendah).
Ø  Hiper stimulasi uterus 9 membahaykan janin : kerusakan jaringan lunak / rupture uterus.
Ø  Keracunan cairan dan hiporatremia (pada dosis besar).
Ø  Mula, muntah, aritmia, anafilaksis, ruam kulit, aplasia plasenta, emboli amnion.
Ø  Kontraksi pembuluh darah tali pusat.
Ø  Kerja antidiuretik.
Ø  Reaksi hipersensitifitas.


*       Kontra indikasi
Ø  Kontraksi uterus hipertonik.
Ø  Distres janin.
Ø  Prematurisasi.
Ø  Letak hati tidak normal.
Ø  Disporposi sepalo pelvis.
Ø  Predisposisi lain untuk pecahnya rahim.
Ø  Obstruksi mekanik pada jalan lahir.
Ø  Preeklamasi atau penyakit kardiovaskuler atau pada ibu hamil yang berusia 35 tahun.
Ø  Resistensi dan mersia uterus.
Ø  Uterus yang starvasi.
Ø  Gawat janin.


*       Cara pakai dan dosis
Ø  Untuk induksi persalinan intravena 1-4 m U/menit dinaikkan menjadi 5-20 m U /menit sampai terjadi pola kontraksi secara fisiologis. Untuk perdarahan uteri pasca partus, ditambahkan 10-40 unit pada 1 L dari 5 % dextrose, dan kecepatan infuse dititrasi untuk mengawasi terjadinya atonia uterus.
Ø  Kemungkinan lain adalah, 10 unit dapat diberikan secara intramuskuler setelah lahirnya plasenta. Untuk menginduksi pengaliran susu, satu tiupan ( puff ) disemprotkan ke dalam tiap lubang hidung ibu dalam posisi duduk 2-3 menit sebelum menyusui.


3.        Misoprostol

*       Pengertian
Misoprostol adalah suatu analog prostaglandin Elsintetik yang menghambat sekresi asam lambung dan menaikkan proteksi mukosa lambung.


*       Mekanisme / cara kerja
Ø  Setelah penggunaan oral misoprostol doabsorbsi secara ekstensif dan cepat dide-esterifikasi menjadi obat aktif : asam misoprostol.
Ø  Kadar puncak serum asam misoprostol diareduksi jika misoprostol diminum bersama makanan.


*       Indikasi
Ø  Oksitosik.
Ø  Menstimulus kontraksi uterus.


*       Efek samping
Ø  Dapat menyebabkan kontraksi uterin.
Ø  Diare dilaporkan terjadi dalam 2 minggu pada terapi inisiasi dalam 14-40% pasien dengan AINS yang menerima 800µg / hari. Diare biasanya akan membaik dalam kurang lebih satu minggu terapi. Wanita-wanita yang menggunakan misoprostol kadang-kadang mengalami gangguan ginekologi termasuk kram atau perdarahan vaginal.


*       Kontra indikasi
Ø  Untuk proteksi GI, misoprostol dikontraindikasikan pada kehamilan karena resiko aborsi. Pasien-pasien harus diberitahu untuk tidak memberikan misoprostol kepada orang lain. Pasien-pasien yang menerima terapi jangka lama AINS untuk reumotoid arthritis, misoprostol 200µg qid lebih baik daripada antagonis reseptor H2 atau sukralfat dalam mencegah gastric ulcer yang induksinya oleh AINS. Walaupun demikian misoprostol tidak menghilangkan nyeri G1 atau rasa tidak enak yang dihubungkan dengan penggunaan AINS.


*       Cara pakai dan dosis
Ø  Peroral untuk proteksi GI selama terapi AINS : 200 µgqid. Diberikan bersama makanan, jika dosis ini tidak ditilerir : 100µg qid dapat digunakan.
Ø  Bentuk sediaan : tablet 100,200µg. Misoprostol juga tersedia dalam kombinasi dengan diklofenak.








Referensi :
Kee, Joyce L & Hayes, Evelyn R (1993). Pharmacology : A nursing process approach (dr. Peter
Anugerah, pengalih bahasa.).Jakarta : EGC, 1996
Purwanto, SL., Istiantoro, Yati., Kurnia, Yasavati., Sembiring, SU., Effendi, R., & kamil (1992).
Data obat di Indonesia edisi 8.Jakarta : PT Grafinda Jaya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar